Pulang Dari Irak, Tentara AS Banyak Yang Bunuh Diri

Penelitian para dokter militer Amerika Serikat (AS) mengatakan, jumlah kasus bunuh diri di Angkatan Darat AS melonjak 80 persen setelah invasi Irak.

Menurut Jurnal Inggris ‘Injury Prevention’ yang diterbitkan Kamis, (8/3) sebelum 2003 persentase kasus bunuh diri Angkatan Darat (AD) AS jauh di bawah masyarakat sipil. Namun pada 2004 setahun setelah invasi AS ke Irak, angka bunuh diri itu terus naik tajam.

Pada 2008, lebih kurang 140 prajurit AD bunuh diri. Angka 2008 ini menunjukkan peningkatan 80 persen dari tahun 2004, catat artikel dalam jurnal tersebut. Disisi lain jurnal itu juga mencatat peningkatan angka bunuh diri yang dilakukan masyarakat sipil.

Menurut jurnal tersebut, angka ini terus meningkat, belum pernah terjadi sebelumnya, selama 30 tahun catatan AD AS.

“Kenaikan 30 persen kasus bunuh diri tentara AS pada 2008, diprediksi terkait dengan paska invasi AS ke Irak pada 2003, di tambah operasi yang terus berlangsung di Afghanistan, “sebut Jurnal itu.

Tentara yang melakukan bunuh diri, lebih dari seperlima dari mereka adalah mereka yang masih aktif bertugas. Mereka kemudian menderita beberapa jenis ganguan mental berat.

Apa yang disampaikan jurnal ‘Injury Prevention’ ini ternyata senada dengan tiga studi berbeda yang diterbitkan dalam American Journal of Public Health pada bulan Januari lalu. Menurut studi tersebut, banyak personil militer AS dan veteran yang usai bertugas menderita depresi berat atau post-traumatic stress disorder (PTSD), akibat situasi di zona perang.

Studi ini mengungkapkan hampir 600 veteran AS yang kembali dari Irak atau Afghanistan, 14 persen dari mereka menderita PTSD dan 39 persen menjadi ketergantungan pada minuman beralkohol.

[muslimdaily.co/rol]

Leave a Response

share on: